Google+ Followers

Pages

Selasa, 10 September 2013

Bundaran Agus Salim

Dunia malam ya kaya gini, kaya yang lagi nampang di depan mata nie.

Kebetulan, sekarang lagi nangkring di pojokan nasi goreng, pas di bundaran simpang empat agus salim. Pulang kerja, nyari ayam bakar lunak udah gak nemu, berlabuh dah di bundaran agus salim nie. Tempatnya sederhana, cuma warung pinggiran gitu aja, tapi pas lewat, aduuuuuuuu,,,,, tu aroma nasi goreng kok sedap banget ya? Mampir dah jadinya...

"Pak, nasi gorengnya satu ya..."
Sembari nunggu nasi goreng nan sedap aromanya nie, mata gak berenti mandangin lampu-lampu liar pegendara yang datang dari 4 sudut berbeda, ada yang nekat nantang maut, ada yang gak peduli sama yang depan apalagi belakang, ada yang gak tau diri ngebut seenak jalan kaya punya emaknya, adanya yang buta warna gak bisa bedain trafic light, ada-ada aja dah pokoknya. heheheeee....

Tapi satu hal baru yang saya sadari nie, ternya nie bundaran selain kaya akan pengendara liar yang sok punya nyawa kaya kucing, anak-anak jalanan yang mangkal di sini juga ternyata ampe jam selarut ini masih ada loh.... Padahal setahu saya, di lokasi-lokasi jalan yang lain, udah pada diangkut tu bocah-bocah. Tapi di jalan ini, tu bocah malah kaya baru keluar dari sarang. ckckckck....

Dan satu hal lagi pengguna jalan di daerah ini lumayan elit juga, klo mau paksain nyebutnya. Karena sepanjang yang saya perhatiin, kendaraan yang lalu lalang daritadi pasti disayang banget sama yang punya, bisa menangis darah klo lecet tu kendaraan, tapi begonya kenapa juga tu kendaraan masih dibawa ngebut-ngebutan? Nah, gak paham dah saya...


"ini mba nasinya. minumnya apa?"
"es teh ya pak. makasih.."

Nha, berhubung nasi goreng saya sudah tersaji, ijinkan saya menyantapnya ya, dan mengakhiri artikel kecil tentang bundaran agus salim ini...

SAYONARA

free up your world with your words... ^_^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

terima kasih atas komentarnya.... jangan lupa kunjungi posting yang lain...

Copyright Text

Blogger news